16 comments on “Penataan Barisan Abdi Dalem Perajurit Wirabraja

      • Wah iya mas saya senang dengan hal-hal yang berbau budaya.. kalau iringan2nya sih tidak begitu suka sebenarnya..

        lebih tepatnya kagum terhadap pemikiran2 para orang terdahulu.. kita terkadang terjebak dengan perkiraan kita tentang segala sesuatu yang ada nilai budayanya itu selalu berkait dengan “mistis”.. padahal menurut saya tidak ada “mistis2-nya” sama sekali, yang ada justru ilmu pengetahuan, nilai filosofi yang lahir dari pemikiran2 yang jernih tanpa terkait nafsu duniawi..

      • Wah wah, kalo saya jujur saya interest banget sama kebudayaan Jawa mas. Ya wong saya juga orang jawa. Hehe. .

        Jujur saja sekarang sudah banyak kebudayaan jawa yang sudah luntur. Wayang wong, ketoprak, dsb sudah jarang ditemui kecuali emang sekolah seni, padahal di dalamnya (di dalam cerita) sungguh banyak makna2 yang memang terkadang gak bisa ditemui di tontonan masa kini.πŸ˜€

      • iya2 mas setuju itu… sebelum Malaysia meng-klaim lagi budaya kita, kita kenalkan dulu budaya kita melalui internet..

        rencananya sih mau posting 9 bregada prajurit lagi mas, tapi mungkin lamaπŸ˜€ setelah 10 bregada prajurit jogja selesai, kemudian cari lagi info bregada perajurit Surakarta..

      • Hehe. . Mantap deh. Ini namanya mengobarkan kebudayaan untuk masa depan bangsa.πŸ˜€

        Wah wah, saya malah tertarik sama cerita Mataram yang pecah di Jogja sama Surakarta mas [gak tahu pecah atau bagaimana]. Mbok menawi tahu, bagus juga mas kalo dituliskan di blog. Hehehe >> sempet tertarik dari obrolan waktu itu sama orang solo, intinya kalo kesejahteraan, budaya dan kemapanan gak akan jauh dari pangkalnya (maksudnya Surakarta), ditambah dulu sempat magang disana, nuansa jawa begitu mantap, marakke ati adem ayem, gak tahu itu ada kaitannya apa gak. HeheπŸ˜€

      • kalau itu saya punya referensinya mas… lebih banyak versi orang Jogja sebenarnya, nggak tau apakah memang versi-versian taukah itu sudah merupakan kesepakatan sejarah antara orang solo dan jogja.. nanti pelan2 saya informasikan lewat blog..

        Kalo saya sih keturunan Solo dan Jogja –> Sultan Agung Hanyakrakusuma menurunkan orang Solo dan orang Jogja, sedangkan saya diturunkan dari orang Solo dan orang Jogja..πŸ˜€ hahaha

      • Hehehe. . mantap nih.
        ditnggu mas artikelnya.

        Waduuuuuuuuuhh, ini keturunan jougress 2 kesultanan.πŸ˜€
        Kalau misal ditambah, keturunan solo jogja yang tinggal di klaten, jadi maknyus kali mas.πŸ˜€

  1. Tulisan yg sangat menarik… Saya sangat kagum akan detail yg anda sampaikan pada tulisan di postingan ini… Namun ijinkanlah saya memberikan sedikit koreksi, pada alinea pertama disampaikan bahwa Perayaan Gerebeg di Keraton Yogyakarta ada 3 yaitu Gerebeg Maulid, Gerebeg Sekaten maupun Gerebeg Syawal.. Memang benar Kraton Yogyakarta mengadakan upacara Garebeg sedekah Dalem berwujut gunungan sebanyak 3 kali dalam setahun.. Nuwunsewu.. Namun yg benar adalah Garebeg Mulud, Garebeg Besar dan Garebeg Sawal.. Pelaksananaan upacara Garebeg Mulud bertepatan dengan perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW yaitu pada tanggal 12 bulan Mulud pada peenanggalan Jawa, untuk upacara Garebeg Besar dilaksanakan pada tanggal 10 bulan Besar atau pada hari Raya Idul Qurban namun pada penanggalan Jawa, sedangkan upacara Garebeg Sawal dilaksanakan pada tanggal 1 bulan Sawal pada penanggalan Jawa. Karena penggunaan perhitungan penanggalan Jawa inilah yang menyebabkan adakalanya pelaksanaan Garebeg tidak selalu berbarengan dengan penanggalan Hijriyah. Demikian sedikit yang saya tahu.. Maturnuwun…

    • Matursuwun sanget Pak maswino atas kunjungan dan koreksinya.. semoga dapat memperkaya khazanah ilmu pada tulisan ini..

      Apa yg kurang tepat pada tulisan di atas mmg karena kurangnya pengetahuan dr kami. Sehingga koreksi dari Pak maswino dan pembaca yg lain sangat dinanti.. sekali lg matursuwun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s